Dokter Praktek RS PKU Muhammadiyah Gamping Meninggal Setelah Terkonfirmasi Positif COVID-19

YOGYAKARTA — Kabar mengejutkan beredar di Yogyakarta karena ada pasien terkonfirmasi positif COVID-19 meninggal dunia.

Seorang dokter bedah yang berpraktik di RS PKU Muhammadiyah Gamping Sleman, dr HR Nurul Jaqin, Sp.B, suami dari DR dr Andaru Dahesih Dewi, M.Kes, Sp.PK(K) selaku Ketua PPI RSUP Dr Sardjito Yogyakarta, meninggal dunia dalam usia 58 tahun di RSUP Dr Sardjito Yogyakarta, Ahad (23/8/2020) pukul 18.50 WIB dan dimakamkan malam itu juga di kawasan Bantul.

Akhirnya, RSUP Dr Sardjito Yogyakarta yang menangani dokter tersebut, memberikan pernyataan resmi terkait kronologi meninggalnya pasien itu setelah menjalani perawatan selama 10 hari.

Ketua Tim Airborne Disease RSUP Dr Sardjito, dr Ika Trisnawati, menjelaskan, dokter N masuk ke RSUP Dr Sardjito pada Jum’at (14/8/2020). “Dua hari kemudian dipindahkan ke ruang kritikal,” jelas Ika, Senin (24/8/2020).

Pada saat dipindahkan, kata Ika, pasien N kondisinya masih cukup baik. “Hanya saja, pemantauan harus diperketat karena memiliki komorbid atau penyakit penyerta,” jelasnya. “Yaitu, kondisi lain yang bisa memengaruhi prognosis atau harapan hidup pasien.”

Yang bersangkutan memang memiliki beberapa penyakit penyerta, cukup banyak komorbid atau kelainan. “Sehingga pemantauan harus disegerakan, tidak menunggu kondisi memburuk,” papar Ika.

Dijelaskan Ika, kondisi buruk pasien terjadi begitu cepat. “Karena adanya komorbid,” tandasnya.

Hal itu pula yang diduga menjadi penyebab kematian dokter N, meski sudah mendapat perawatan terbaik di rumah sakit rujukan tertinggi COVID DIY.